Mengenal Apa Itu Blockchain ? Fungsi, Kelebihan, Kekurangan dan Cara Kerjanya

214

WebkuliahMengenal Apa Itu Blockchain ? Pahami Pengertiannya dan Cara Kerjanya – Blockchain adalah teknologi mendasar di balik cryptocurrency seperti Bitcoin, Ethereum, dan banyak lagi. Dalam beberapa tahun terakhir, blockchain telah menjadi topik yang populer dan dianggap sebagai solusi yang potensial untuk banyak masalah yang terkait dengan pengelolaan data, transaksi, dan kepemilikan aset.

Dalam artikel ini, kita akan membahas secara mendalam tentang apa itu blockchain, bagaimana teknologi ini bekerja, dan apa manfaatnya. Artikel ini akan membantu Anda memahami dasar-dasar blockchain dan cara kerjanya serta bagaimana teknologi ini dapat mengubah cara kita berinteraksi dan bertransaksi dengan aset digital.

Baca Juga : Auto Cuan !! Ini Pekerjaan Tanpa Modal Yang Menghasilkan Uang
Baca Juga : Auto Cuan !! Begini Cara Menabung Saham Untuk Generasi Milenial

A. Apa itu Blockchain ?

https://webkuliah.com/mengenal-apa-itu-blockchain-fungsi-kelebihan-dan-cara-kerja/Blockchain adalah buku besar digital yang terdesentralisasi dan terdistribusi yang mencatat semua transaksi yang dilakukan. Blockchain terdiri dari beberapa blok yang saling terhubung, dan setiap blok terdiri dari transaksi yang terverifikasi. Setiap blok memiliki tanda tangan digital atau hash yang unik, yang memastikan keamanan data di dalam blok. Setiap blok berisi hash dari blok sebelumnya, yang membentuk rantai blok, sehingga disebut sebagai blockchain.

Blockchain adalah sistem yang terdesentralisasi, yang berarti tidak ada satu pihak atau otoritas yang mengendalikan atau memiliki data dan informasi yang tersimpan di dalamnya. Sebaliknya, data disimpan dan dikelola oleh jaringan pengguna yang terdistribusi dan terhubung satu sama lain. Setiap pengguna dalam jaringan memegang salinan dari buku besar yang sama, dan setiap transaksi baru ditambahkan ke semua salinan secara otomatis.

B. Bagaimana Teknologi Blockchain Bekerja ?
https://webkuliah.com/mengenal-apa-itu-blockchain-fungsi-kelebihan-dan-cara-kerja/
Sumber : dtc

Teknologi blockchain bekerja dengan cara yang sangat efektif dan efisien. Setiap transaksi yang dilakukan di dalam jaringan blockchain harus terverifikasi dan disetujui oleh jaringan pengguna yang terdistribusi dan terhubung satu sama lain. Proses verifikasi ini melibatkan sejumlah besar komputer yang bekerja bersama-sama untuk memverifikasi transaksi tersebut. Setelah transaksi tersebut disetujui, maka akan dianggap sah dan ditambahkan ke dalam blok.

Setelah blok tersebut selesai, maka hash-nya akan digunakan sebagai input untuk membentuk blok berikutnya, dan begitu seterusnya. Proses pembuatan blok terus berlanjut sampai sekarang, dan setiap blok terhubung satu sama lain dalam bentuk rantai blok yang terus bertambah panjang.

Sistem ini memungkinkan untuk menjamin keamanan dan keabsahan setiap transaksi yang dilakukan di dalam jaringan. Karena tidak ada satu pihak atau otoritas yang mengontrol atau memiliki buku besar tersebut, maka tidak ada yang dapat mengubah transaksi yang telah terjadi. Selain itu, karena buku besar tersebut disimpan secara terdistribusi di dalam jaringan pengguna, maka tidak ada satu titik kegagalan atau satu titik kelemahan yang dapat dimanfaatkan untuk melakukan tindakan kejahatan atau kecurangan.

Baca Juga : Manfaat Teknologi Blockchain Untuk Pertanian

C. Manfaat Teknologi Blockchain
https://webkuliah.com/mengenal-apa-itu-blockchain-fungsi-kelebihan-dan-cara-kerja/
Sumber : TechForID

Teknologi blockchain menawarkan banyak manfaat dan keuntungan. Beberapa manfaat utama dari teknologi blockchain adalah sebagai berikut:

  1. Keamanan Data yang Tinggi Teknologi blockchain menawarkan tingkat keamanan yang tinggi bagi data yang tersimpan di dalamnya. Karena setiap blok dihubungkan ke blok sebelumnya dengan menggunakan hash, maka setiap blok memiliki tanda tangan digital yang unik yang tidak dapat diubah. Hal ini membuatnya sangat sulit bagi siapa pun untuk memanipulasi data di dalam blok. Selain itu, karena buku besar blockchain disimpan secara terdistribusi, maka tidak ada satu titik kelemahan yang dapat dimanfaatkan untuk melakukan tindakan kejahatan atau kecurangan.
  2. Transparansi dan Akuntabilitas yang Tinggi Teknologi blockchain memungkinkan untuk menjamin transparansi dan akuntabilitas yang tinggi. Setiap transaksi yang dilakukan di dalam jaringan blockchain tercatat secara terbuka dan dapat diakses oleh semua pengguna jaringan. Ini berarti bahwa setiap orang dapat melihat transaksi apa yang terjadi di dalam jaringan dan mengetahui ke mana aset digital telah ditransfer. Hal ini sangat penting dalam banyak industri, seperti logistik, perbankan, dan keuangan, di mana transparansi dan akuntabilitas yang tinggi sangat penting.
  3. Kecepatan Transaksi yang Tinggi Teknologi blockchain menawarkan kecepatan transaksi yang lebih tinggi dibandingkan dengan sistem transaksi tradisional. Hal ini karena transaksi dalam jaringan blockchain dapat diproses secara paralel oleh banyak komputer yang terhubung ke dalam jaringan. Selain itu, setiap transaksi yang dilakukan di dalam jaringan blockchain tidak memerlukan pihak ketiga atau otoritas lain yang membutuhkan waktu untuk memverifikasi dan menyetujuinya.
  4. Biaya Transaksi yang Lebih Rendah Teknologi blockchain menawarkan biaya transaksi yang lebih rendah dibandingkan dengan sistem transaksi tradisional. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa transaksi dalam jaringan blockchain tidak memerlukan pihak ketiga atau otoritas lain untuk memverifikasi dan menyetujuinya. Selain itu, karena tidak ada biaya overhead yang terkait dengan infrastruktur tradisional, seperti pusat data dan server, maka biaya transaksi dalam jaringan blockchain menjadi lebih rendah.
  5. Kebebasan dan Kontrol Penuh atas Aset Digital Teknologi blockchain memungkinkan pengguna untuk memiliki kebebasan dan kontrol penuh atas aset digital mereka. Ini disebabkan oleh fakta bahwa jaringan blockchain terdesentralisasi, yang berarti bahwa tidak ada satu pihak atau otoritas yang mengontrol atau memiliki aset digital tersebut. Selain itu, setiap transaksi yang dilakukan di dalam jaringan blockchain memerlukan tanda tangan digital yang unik dari pemilik aset, yang memastikan bahwa hanya pemilik aset yang dapat mengontrol dan mentransfernya.
  6. Potensi Penghematan Biaya dan Waktu yang Besar Teknologi blockchain memiliki potensi untuk menghemat biaya dan waktu yang besar dalam banyak industri. Misalnya, dalam industri logistik, teknologi blockchain dapat digunakan untuk mempercepat dan mengoptimalkan proses manajemen rantai pasok, serta mengurangi biaya yang terkait dengan pengiriman

D. Contoh Penerapan Teknologi Blockchain
Sumber : EduCBA

Contoh penerapan teknologi blockchain dapat ditemukan di banyak industri dan bidang, termasuk:

  1. Keuangan dan Perbankan Industri keuangan dan perbankan menjadi salah satu industri yang paling awal dan paling banyak mengadopsi teknologi blockchain. Bank-bank dan lembaga keuangan besar menggunakan teknologi blockchain untuk mempercepat transaksi, mengurangi biaya, dan meningkatkan keamanan data. Misalnya, beberapa bank besar seperti JPMorgan Chase, Bank of America, dan Goldman Sachs telah mengembangkan sistem blockchain internal mereka sendiri untuk mempercepat dan mengoptimalkan proses transaksi dan manajemen aset.
  2. Logistik dan Manufaktur Industri logistik dan manufaktur dapat menggunakan teknologi blockchain untuk meningkatkan efisiensi dan transparansi rantai pasok. Dengan menggunakan blockchain, perusahaan dapat melacak barang dan material dari sumber hingga tujuan akhir secara real-time dan otomatis. Hal ini dapat membantu mengurangi biaya logistik, mempercepat pengiriman, dan meminimalkan risiko kehilangan atau pencurian barang.
  3. Energi dan Lingkungan Industri energi dan lingkungan juga mulai mengadopsi teknologi blockchain dalam upaya untuk meningkatkan keberlanjutan dan efisiensi. Misalnya, perusahaan-perusahaan energi dapat menggunakan blockchain untuk melacak produksi energi terbarukan, mempercepat proses verifikasi sertifikasi karbon, dan meningkatkan transparansi dan akuntabilitas dalam manajemen limbah dan pengelolaan lingkungan.
  4. Kesehatan dan Farmasi Industri kesehatan dan farmasi juga mulai mengadopsi teknologi blockchain untuk meningkatkan keamanan data pasien, melacak pengiriman obat dan bahan baku, dan mengoptimalkan proses manajemen klinis. Dengan menggunakan blockchain, data medis pasien dapat disimpan dengan aman dan privasi terjamin, dan pengiriman obat dan bahan baku dapat dilacak secara real-time untuk memastikan keaslian dan kualitasnya.
  5. Media dan Hiburan Industri media dan hiburan dapat menggunakan blockchain untuk meningkatkan transparansi dan akuntabilitas dalam manajemen hak cipta dan royalti. Dengan menggunakan blockchain, pembayaran royalti dapat dilakukan secara otomatis dan tepat waktu, dan hak cipta dapat dipertahankan dengan aman dan efektif.
  6. Pendidikan Industri pendidikan juga dapat mengadopsi teknologi blockchain untuk meningkatkan transparansi dan akuntabilitas dalam manajemen sertifikasi dan hasil ujian. Dengan menggunakan blockchain, hasil ujian dapat disimpan dengan aman dan validasi otomatis, dan sertifikasi dapat dicatat secara permanen dan dapat diakses oleh semua pihak yang berkepentingan.

E. Kelemahan Blockchain
Sumber : Seed Formations

Walaupun teknologi blockchain menawarkan banyak keuntungan dan keunggulan, namun masih ada beberapa kelemahan yang perlu dipertimbangkan. Beberapa kelemahan blockchain antara lain:

  1. Skalabilitas Salah satu masalah utama blockchain adalah skala yang terbatas. Blockchain menggunakan teknologi peer-to-peer yang membutuhkan waktu untuk memvalidasi transaksi dan menghasilkan blok baru. Semakin banyak transaksi yang dilakukan pada blockchain, semakin lama waktu yang dibutuhkan untuk memproses transaksi. Karena itu, teknologi blockchain saat ini masih belum cocok untuk mengakomodasi jumlah transaksi yang sangat besar secara efisien.
  2. Keamanan Walaupun blockchain memiliki keamanan yang tinggi, namun teknologi ini masih rentan terhadap serangan dan ancaman yang berbeda. Salah satu serangan yang sering terjadi pada blockchain adalah serangan 51%, di mana sekelompok penambang mengendalikan lebih dari 50% daya hash dari jaringan blockchain. Dalam situasi ini, penambang tersebut dapat memodifikasi transaksi, mencuri koin, atau menolak transaksi tertentu. Selain itu, teknologi blockchain juga rentan terhadap serangan siber, seperti serangan phishing dan malware.
  3. Ketergantungan pada Teknologi Digital Blockchain sepenuhnya tergantung pada teknologi digital, sehingga jika ada kerusakan atau gangguan pada sistem, maka akan mempengaruhi kinerja dan keamanan blockchain. Selain itu, teknologi blockchain juga tidak dapat digunakan secara efektif di daerah yang belum memiliki infrastruktur teknologi yang memadai.
  4. Biaya Implementasi Implementasi teknologi blockchain membutuhkan biaya yang cukup besar, baik dalam pengembangan sistem, instalasi infrastruktur, maupun pelatihan sumber daya manusia. Hal ini dapat menjadi kendala bagi perusahaan yang ingin mengadopsi teknologi blockchain.
  5. Masalah Regulasi Blockchain masih menjadi teknologi yang relatif baru, sehingga regulasi dan kebijakan terkait blockchain masih sangat terbatas dan belum diatur dengan jelas. Hal ini dapat menyebabkan masalah hukum dan ketidakpastian bagi perusahaan dan individu yang menggunakan teknologi blockchain. Selain itu, karena transaksi blockchain terjadi secara anonim, maka blockchain juga dapat digunakan untuk kegiatan ilegal atau tidak sah.

Secara keseluruhan, meskipun blockchain menawarkan banyak manfaat dan potensi dalam meningkatkan efisiensi dan keamanan di berbagai sektor, namun kelemahan-kelemahan tersebut perlu dipertimbangkan secara matang sebelum mengadopsi teknologi blockchain.

 

F. Platform Blockchain

Blockchain platform atau platform blockchain adalah infrastruktur yang menyediakan layanan dan fungsi untuk membangun aplikasi dan solusi yang berbasis blockchain. Platform ini menyediakan lingkungan yang aman dan dapat dipercaya untuk memfasilitasi transaksi, menyimpan data, dan menjalankan kontrak pintar (smart contracts).

Berikut ini adalah beberapa contoh platform blockchain yang populer:

  1. Ethereum Ethereum adalah platform blockchain yang paling populer saat ini. Ethereum memungkinkan pengembang untuk membuat aplikasi terdesentralisasi dengan menggunakan kontrak pintar (smart contracts). Ethereum juga memiliki mata uang digital sendiri, yaitu Ether (ETH).
  2. Hyperledger Fabric Hyperledger Fabric adalah platform blockchain yang dikembangkan oleh Linux Foundation. Platform ini didesain untuk digunakan dalam lingkungan bisnis dan dapat mendukung banyak aplikasi yang berbeda, termasuk pembayaran, manufaktur, dan logistik.
  3. Corda adalah platform blockchain yang dikembangkan oleh perusahaan teknologi finansial, R3. Corda dirancang untuk mendukung aplikasi terdesentralisasi di sektor keuangan, seperti transaksi antar bank dan manajemen risiko keuangan.
  4. Stellar adalah platform blockchain yang dirancang untuk menyediakan sistem pembayaran yang lebih cepat dan murah. Stellar didesain untuk membantu mendorong adopsi teknologi blockchain di sektor keuangan, khususnya dalam pengiriman uang internasional.
  5. EOS adalah platform blockchain yang didesain untuk mendukung aplikasi terdesentralisasi dengan kinerja yang lebih cepat. EOS memungkinkan pengembang untuk membuat aplikasi dengan kontrak pintar yang dapat dijalankan secara paralel.
  6. Tezos adalah platform blockchain yang didesain untuk mendukung pengembangan aplikasi terdesentralisasi dengan kontrak pintar yang lebih aman dan mudah dikelola. Tezos juga memiliki mekanisme pembaruan yang dapat diatur secara demokratis oleh para pemilik token.

Kesimpulannya, platform blockchain dapat memberikan infrastruktur yang aman dan dapat dipercaya untuk memfasilitasi aplikasi dan solusi terdesentralisasi. Dengan menggunakan platform blockchain, pengembang dapat membuat aplikasi yang lebih terbuka, aman, dan transparan bagi pengguna.

G. Bahasa Pemrograman Membuat Blockchain
Sumber : Free Code Camp

Terdapat beberapa bahasa pemrograman yang dapat digunakan untuk membuat blockchain, namun beberapa bahasa pemrograman yang paling populer digunakan dalam pengembangan blockchain adalah:

 

 

 

  1. Solidity  adalah bahasa pemrograman yang digunakan pada platform Ethereum untuk membuat smart contract dan aplikasi terdesentralisasi. Solidity dirancang untuk menghasilkan kode yang aman, efisien, dan dapat dijalankan di mesin virtual Ethereum.
  2. C++ adalah bahasa pemrograman yang sering digunakan dalam pengembangan blockchain. C++ dapat digunakan untuk membuat kode tingkat rendah untuk menjalankan algoritma kriptografi dan algoritma konsensus. C++ juga digunakan dalam pengembangan client node Bitcoin.
  3. JavaScript adalah bahasa pemrograman yang populer digunakan dalam pengembangan aplikasi web dan juga digunakan dalam pengembangan aplikasi blockchain. JavaScript digunakan pada platform Ethereum untuk membuat kontrak pintar dan juga dapat digunakan untuk membangun aplikasi blockchain front-end.
  4. Python adalah bahasa pemrograman yang sering digunakan dalam pengembangan aplikasi dan sistem terdistribusi. Python dapat digunakan untuk membuat aplikasi blockchain, seperti aplikasi untuk manajemen identitas dan manajemen aset.
  5. Go adalah bahasa pemrograman yang didesain untuk membangun aplikasi yang efisien dan skalabel. Go sering digunakan dalam pengembangan blockchain karena kemampuannya untuk memproses transaksi dengan cepat dan mudah untuk dikembangkan.
  6. Java adalah bahasa pemrograman yang digunakan pada beberapa platform blockchain seperti Corda dan Hyperledger Fabric. Java digunakan untuk membuat smart contract dan aplikasi terdesentralisasi yang berjalan pada lingkungan JVM (Java Virtual Machine).
  7. Rust adalah bahasa pemrograman yang dikembangkan oleh Mozilla Foundation. Rust digunakan dalam pengembangan blockchain karena kemampuannya dalam menghasilkan kode yang aman, efisien, dan dapat dijalankan pada mesin virtual blockchain.

Kesimpulannya, terdapat beberapa bahasa pemrograman yang dapat digunakan dalam pengembangan blockchain. Pilihan bahasa pemrograman tergantung pada jenis blockchain yang ingin dikembangkan, tujuan pengembangan, dan kemampuan pengembang. Beberapa bahasa pemrograman yang paling populer untuk pengembangan blockchain adalah Solidity, C++, JavaScript, Python, Go, Java, dan Rust.

Comments are closed.